Selasa, 08 Desember 2009

Dangdut is the Music Of My Country

Ada orang Batak, ada orang Jawa
Ada orang Ambon, ada juga orang Padang
Ada orang Menado, ada orang Madura
Ada orang Papua, nggak disebut jangan marah

* Apakah yang dapat menyatukan kita
salah satunya dengan musik
Dangdut is the music of my country, my country, of my country
Dangdut is the music of my country, my country, of my country
Aaaaa, oh my country...


Begitu petikan lirik dari sebuah lagu anak bangsa. hehehe berat deh bahasanya :P
lalu ada apa dengan lagu tersebut? sebernernya sih gak ada yang salah, aneh ataupun apapun. cuma saya heran,

serasa ada yang menggelitik ketika mendengar jenis musik yang satu ini. hehehe.
Sebagai penikmat musik, saya tidak pernah membatasi lingkup jenis musik yang saya dengar. Mau rock, pop, punk, r n b, jazz, qasidah, nasyid, keroncongan kek dan metal sekalipun, selagi masih enak didengar dan "tepat waktu" bagi saya, "No Problemo". It's fine, It's Ok.

Beberapa hari yang lalu saya sempat menonton sabuah film drama komedi yang menggambarkan kehidupan sekelompok anak punk, dan disitu ada bagian dimana mereka harus "mendangdut" untuk menarik perhatian demi meraup rupiah. hhuahaha lucunya, melihat mereka *anak punk* yang notabene nya ANTI DANGDUT dengan gemulai mulai menari *berjoget* serta berdendang mengikuti alunan musik khas aseli negeri ini (rofl). *sumpah ngakak banget pas liat bagian ini*

Nah kemarin saya kembali dikejutkan dengan fakta, betapa musik ini begitu diminati BUKAN hanya oleh orang tua, namun juga oleh kawula muda hihihi. Singkat cerita ada pertunjukkan dangdut yang tak pernah saya duga sebelumnya akan mengguncang ruangan tempat saya bekerja. huahaha Saya terpingkal melihat mereka begitu "terlena" dengan alunan musik yang kerap dicemooh oleh sebagian orang.

hmm...sungguh menarik. ada sebagian orang yang menentang dan menjudge bahwa : dangdut adalah musik tak berkelas *kelas bawah, saking bawahnya sampe gak kesebut kelasnya :P*, dangdut adalah musik yang anarkis, biangnya ribut, dangdut inilah itulah...dan masih banyak prototype yang nempel dilabel musik dangdut sekarang ini *walaupun gak smuanya buruk, dan bukan pula hanya menempel pada jenis musik ini*.

Saya sempat bertanya pada beberapa teman yang "mengaku" pencinta dangdut, dan "Semi Anti" dangdut. berkata demikian :

Pecinta :
10:31:45 AM Aianamie: kenapa bisa suka dangdut?
10:31:46 AM Ag**: karna dangdut itu damai, merakyat, enak aja didenger, gak serabutan, apalagi gendangnya..wihh
10:31:48 AM Aianamie: =))
10:31:51 AM Ag**: =))
10:32:00 AM Aianamie: terus
10:32:02 AM Ag**: tapi gw gak respect sama pedangdut sekarang.
10:32:04 AM Aianamie: kenapa? Kan asik tuh. Banyak varian bukan sekarang? ;))
10:32:05 AM Ag**: dangdut yang Cuma ngandelin tampang doang. Padahal suaranya gak bagus-bagus amat.
10:32:08 AM Aianamie: terus yang lw suka yang gimana donk? *selain rhoma irama ya…* ->soalnya fans beratnya dia.
10:32:09 AM Ag**: kalo yang cewe, model evie tamala, elvi sukaesih, ike nurjannah…


Semi Pecinta :
10:19:28 AM d*w*r4t1h: bukannya gimana2, cuma...kurang sreg aja sama dangdut jaman sekarang
10:19:28 AM d*w*r4t1h: mang skr pedangdut pd pny album?
10:19:52 AM d*w*r4t1h: mcm trio macan, trus sp tu ira swra, si goyang patah2 kan jg g pny lg sndiri
10:20:02 AM d*w*r4t1h: model skr cntonya lgnya sp?
10:20:28 AM d*w*r4t1h: prsaan mrk pd jor2 an gaya joged doang :))
hehehe dari perbincangan saya dengan 2 orang ini *sebenernya ada lagi sih, cuma makan durasi ntar. hihihi* saya mengambil kesimpulan bahwa dangdut bukan hanya diminati oleh para generasi lawas, tapi juga oleh generasi masa kini. Dangdut pun memiliki banyak "aliran" yang tidak semua berkualitas *itu artinya, masih banyak yang berkualitas* jadi tergantung penikmatnya sendiri mau pilih yang mana. Dan banyak yang menentang serta tidak setuju akan menjamurnya penyanyi yang tidak berkualitas, yang hanya menjadi "sampah dunia hiburan" saat ini. oh iya satu lagi, catatan saya --> hargai diri sendiri kalo kita mau dihormati orang lain. hehehe...

kembali pada kilas saya sebelumnya, saya merupakan penikmat musik. selagi saya suka lagunya ya gak masalah dengan jenisnya. hehehe jadi kalo menurut saya, kalo suka ya bilang aja suka. gak usah malu-malu untuk mengakuinya. selagi itu gak bertentangan dengan prinsip2 hidup kita. so, you love dangdut? WHY NOT?



3 komentar:

Neng Ucrit mengatakan...

yoih.. bener banget.. dangdut sekarang bukan dangdut gitu deh.. agh.. heran gw, koq nyanyi dangdut suaranya kek nyangkut di idung gt ya.. err.. (evilsmirk)
mana ga jelas banget lagi goyangnya.. dll.. err.. :|
sekarang mana aneh tuh, penyanyi dangdut wanita malah main film 'horror' (lmao)

dewir4t1h mengatakan...

ucrit ghibah ih...qiqiqiq..
mie, yg jogednya kok g disurvey misal joged dangdut apa yg km suka :D apa ngebor, ngecor, nggergaji, ngecat, ngebenerin pagar, masang ubin hwhwhwh... *ni bikin bangunan apa joged ya*

Aianamie mengatakan...

@ ucrit : hihihi iya, suaranya aneh2 kayanya sih masih bagusan suaraku juga biar gini2 ahaha...makanya aku tulis "Hargai diri sendiri, kalo mau dihargai orang lain". lha wong bajunya aja kaya kurang bahan gtu, ditambah joget yang serabutan gak jelas, gimana gak banyak yang dilecehkan coba? IMHO

@ Mba Wi : oia ya, sekalian di kutip ah bagian yang joged nge-cat-nya. huehehe ntar joged nyambi ngecat, kan dapet honornya dobel tuh mba. hihihi